Supermarket di Batam dipadati warga jelang pemberlakuan PPKM darurat

Supermarket di Batam dipadati warga jelang pemberlakuan PPKM darurat

Antrean kasir di supermarket di Batam, Kepulauan Riau, Sabtu. (ANTARA/ Naim)

Batam (ANTARA) - Sejumlah supermarket di Kota Batam dipadati warga setempat menjelang kebijakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) darurat yang dimulai Senin (12/7).

Antrean kasir pada supermarket di pusat perbelanjaan Grand Mall mengular panjang pada Sabtu. Warga mendorong kereta yang penuh dengan belanjaan, yang umumnya makanan dan minuman.

"Kami belanja untuk stok makanan di rumah. Khawatir nanti enggak bisa ke luar rumah sewaktu PPKM darurat diberlakukan," kata warga Tiban, Gino.

Ia menyatakan membeli berbagai macam juadah camilan dan buah untuk dikonsumsi selama masa PPKM darurat berlaku.

"Biar tidak bolak-balik ke toko yang dekat rumah, jadi beli sekalian banyak saja," kata dia.

Warga Batam Centre, Hery mengatakan membeli sekedar kebutuhan selama sepekan saja, sebagai persiapan menjelang PPKM darurat.

"Karena kita belum mengerti nanti bagaimana pelaksanaan PPKM darurat. Toko di sekitar rumah sudah tutup sejak sore, jadinya harus distok secukupnya saja," kata dia.

Berdasarkan pengamatan ANTARA, warga berbelanja dengan tertib, tidak berebut satu bahan tertentu karena pasokan nampak relatif masih cukup.

Sementara itu, Pemerintah Kota Batam memberlakukan PPKM darurat sesuai dengan instruksi pemerintah pusat karena angka penularan COVID-19 di daerah setempat melonjak.

Wali Kota Batam Muhammad Rudi belum menegaskan waktu pemberlakuan PPKM darurat di daerah setempat.

Baca juga: Batam terapkan PPKM Darurat mulai Senin
Baca juga: 24.717 pelajar Batam telah divaksin COVID-19
Baca juga: Batam pasok 7 isotank oksigen untuk kebutuhan pasien COVID-19 di Jawa

 
Pewarta : Yuniati Jannatun Naim
Editor: Biqwanto Situmorang
COPYRIGHT © ANTARA 2021