Polisi tangkap kakak adik pelaku pembunuhan siswa SD di Mojokerto

Polisi tangkap kakak adik pelaku pembunuhan siswa SD di Mojokerto

Polisi tunjukkan tersangka pembunuhan anak SD di Mojokerto (Antarajatim/SI/IS)

Mojokerto (ANTARA) - Dua orang pelaku yang masih berstatus kakak adik berinisial TS dan IS ditangkap oleh petugas Kepolisian Resor Kota Mojokerto karena diduga sebagai pelaku pembunuhan terhadap Ardyo Wiliam Oktavianto (13) siswa SDN Ketemas Dungus, Kabupaten Mojokerto.

Kepala Kepolisian Resor Kota Mojokerto AKBP Bogiek Sugiyarto, di Mojokerto, Rabu mengatakan pelaku tega menghabisi nyawa korban karena adik mereka yang berinisial SS diganggu oleh korban.

"Motif kasus kekerasan terhadap anak yang mengakibatkan korban meninggal adalah dendam," katanya.

Baca juga: Polrestabes Surabaya ungkap pembunuhan dengan laporan awal penculikan

Ia mengatakan, pelaku dengan korban masih tetangga. Pelaku merasa jengkel karena adiknya pernah dipukul oleh korban.

"Sepele, karena adiknya yang paling kecil pernah dipukul oleh korban, kemudian kakaknya tidak terima," katanya.

Ia mengatakan, aksi pembunuhan itu dilakukan kakak beradik di jembatan Kemlagi yang berbatasan langsung antara wilayah Kabupaten Mojokerto dengan Kabupaten Lamongan, Jatim.

Baca juga: Polisi selidiki kasus pembunuhan ibu mertua Sekda Lamongan

"Saat itu korban diajak oleh pelaku ke jembatan yang berjarak sekitar 30 kilometer dari rumah mereka. Kemudian di atas jembatan korban dipukuli dan kepalanya dibenturkan ke jembatan. Setelah itu, korban dilemparkan ke dalam sungai," katanya.

Atas kasus ini, pelaku dijerat dengan pasal 338 KUHP tentang Pembunuhan jo pasal 351 ayat (3) KUHP tentang Penganiayaan yang Menewaskan Korban.

"Ancaman hukuman maksimal 15 tahun penjara," katanya.

Baca juga: Polisi menemukan tengkorak diduga pelajar korban pembunuhan

Sebelumnya, warga Mojokerto digegerkan dengan penemuan korban tewas di dasar sungai Kemlagi. Saat itu posisi korban tertelungkup dengan sebagian wajah terendam lumpur.
Pewarta : Indra Setiawan
Editor: Bambang Sutopo Hadi
COPYRIGHT © ANTARA 2020