Indonesia tampilkan tari Legong Kraton di Malam Budaya Baden Jerman

Indonesia tampilkan tari Legong Kraton di Malam Budaya Baden Jerman

Dua seniman membawakan Tari Legong Prabu China dalam pagelaran tari klasik Bali di Pesta Kesenian Bali ke-41, Denpasar, Bali, Kamis (27/6/2019). Tari tersebut merupakan bagian dari Tari Legong Keraton yaitu salah satu dari sembilan tari Bali yang telah ditetapkan sebagai warisan budaya dunia tak benda oleh UNESCO. ANTARA FOTO/Nyoman Budhiana/wsj. (

London (ANTARA) - Tari Bali Legong Kraton yang dibawakan Ni Nyoman Hartini Rutzer menjadi daya tarik bagi pengunjung acara malam budaya “Nacht Der Kuturen 2019“ yang diselenggarakan setiap dua tahun bertempat di kota Lauchringen, Baden – Württemberg, Jerman, yang pada 2019 digelar pada 12 Juli.

Malam budaya yang diadakan Persatuan Retail dan Pengusaha (Lauchringer Handels- und Gewerbekreis e.V ) Indonesia diwakili anggota Gerakan Kebaikan Indonesia (GKI) yang ingin membawa nama Indonesia ke dunia intrernasional.

Divisi Luar Negeri GKI Eva Reinhard, kepada Antara London, Selasa, menyebutkan selain tarian, stan Indonesia juga mempromosikan aneka kuliner khas Nusantara seperti Rendang, Sate Ayam, Risoles, Tempe Goreng dan kue Chiffon Pandan sebagai pencuci mulut para pemburu kuliner.

Malam budaya dengan tema “berkeliling dunia dalam 8 jam“ ditampilkan tarian Samba dari negara Brasil dan tari-tarian dari negara lain menjadi magnet tersendiri bagi ribuan pengunjung yang ikut merayakan pesta rakyat tersebut.

Baca juga: Denpasar usulkan tradisi ngaro, sate renteng, dua tarian jadi warisan budaya

Panitia penyelenggara dan penanggung jawab acara menyatakan bahwa mereka sangat gembira dan antusias bisa menyelenggarakan acara malam budaya yang ke-4 kalinya. Setiap dua tahun sekali pihak penyelenggara selalu menanti kejutan dan berbagai hal baru yang siap dipresentasikan oleh berbagai negara yang ikut berpartisipasi.

Malam Budaya yang diikuti 22 negara, dari berbagai benua dengan menghadirkan sekitar 30 Stand dan tiga panggung utama menghibur para pengunjung dengan berbagai atraksi budaya negara peserta.

Penari Ni Nyoman Hartini Rutzer mengatakan bahwa ia merasa terharu dan bahagia setiap tampil menghibur pengunjung dengan memperkenalkan berbagai tarian nusantara, seperti tari Legong Kraton ini.

Warga setempat yang sebagian besar sudah menjadi Friends of Indonesia selalu menjadi pendorong dan inspirasi untuk terus berkarya mempromosikan budaya tanah air di negeri orang, ujar Nyoman sambil melayani pengunjung yang ingin berfoto dengan busana khas penari Bali .

Baca juga: Penari Bali akan tampilkan Tari Nawasari di sidang UNESCO

Eva Reinhard, mengatakan seperti halnya, para diaspora Indonesia dengan berbagai latar belakang dan aneka profesi berkomitmen menularkan kebaikan dan mempromosikan tanah air melalui soft diplomasi kuliner ke seluruh dunia.

“Rasa capek saya dan teman-teman yang beberapa hari terakhir sibuk mempersiapkan segala keperluan acara, terbayar dengan kebahagian batin tersendiri begitu mendengar beberapa komplimen dari para pengunjung yang sampai 2-3 kali kembali lagi mencicipi rendang dan sate ayam," ujar Eva Reinhard.

Eva menambahkan bahwa pengunjung harus tahu Indonesia adalah negara kepulauan yang sangat kaya dengan berbagai budaya dan kulinari khas propinsi masing-masing. Keaneka-ragaman ini yang selalu disampaikan kepada masyarakat lokal dimana kami tinggal. “Memang tidak mudah di awal karena banyak dari mereka mengenal Indonesia hanya “Pulau Bali“.

Stan Indonesia menyajikan masakan khas propinsi lain seperti soto ayam dan bakso.

Seperti pernyataan yang disampaikan Presiden Jokowi bahwa diaspora Indonesia menjadi aset penting bagi pemerintah.

Dengan kondisi perekonomian dunia yang masih belum stabil, setiap negara berusaha untuk meningkatkan ekspor dan menarik investasi asing. Disinilah peran diaspora Indonesia yang sangat berarti.

“Kami selalu optimis soft diplomasi yang kami perani di luar negeri akan membawa dampak positif bagi Indonesia, terlebih masyarakat dunia akan lebih mengenal tanah air tidak hanya dari segi keindahan alam, tetapi juga melalui kulinari, bahasa dan budaya nusantara," kata Eva Reinhard.

Baca juga: Komersialisasi kesenian Bali terjadi sejak zaman kolonial

 

Pewarta : Zeynita Gibbons
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2019