Kadisdik: Semua sekolah umum di Banda Aceh layak untuk difabel

Kadisdik: Semua sekolah umum di Banda Aceh layak untuk difabel

Ilustrasi - Seorang guru mengarahkan siswa yang termasuk anak berkebutuhan khusus (ABK) saat terapi motorik dan keseimbangan. (ANTARA)

Banda Aceh (ANTARA) - Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Banda Aceh Sulaiman Bakri menyatakan bahwa semua sekolah umum di Ibu Kota Provinsi Aceh itu layak untuk siswa difabel (berkebutuhan khusus).

"Sekolah kami sudah semua inklusi mulai dari SD dan SMP, semua sekolah boleh masuk anak-anak disabilitas," kata Sulaiman Bakri di Banda Aceh, Kamis.

Sulaiman mengatakan, sekolah ramah disabilitas tersebut juga sudah diatur dalam peraturan wali kota, sehingga semua sekolah di Banda Aceh terbuka untuk anak berkebutuhan khusus.

Baca juga: Sekolah umum perlu fasilitasi siswa difabel, kata pejabat Kemensos

Sejauh ini, kata Sulaiman, untuk fasilitas inklusi di sekolah-sekolah memang belum memadai secara keseluruhan, meski demikian bakal dipenuhi bertahap.

"Tetapi jangan gara-gara tidak ada fasilitas anak inklusi tidak diterima, itu bukan sebuah alasan," ujarnya.

Mengenai guru, lanjut Sulaiman, juga belum terpenuhi maksimal, namun akan terus disiapkan secara bertahap baik oleh pemerintah kota maupun bantuan Kementerian Pendidikan.

Sulaiman menjelaskan, siswa inklusi yang bisa diterima di sekolah umum Banda Aceh itu juga tidak semua anak-anak disabilitas, ada ketentuan yang mesti dipenuhi.

Baca juga: Menaker serukan penguatan perlindungan difabel jelang Hari Disabilitas

Di sekolah umum, kata Sulaiman, hanya dapat menerima siswa berkebutuhan ringan sesuai dengan keterangan dari psikolog, sedangkan yang berat harus mendapatkan sekolah inklusi khusus.

"Kalau memang inklusi berat sesuai keterangan psikolog maka tidak bisa diakomodir di sekolah umum, karena mereka harus ke tempat khusus yang dikelola provinsi," kata Sulaiman.

Ia menambahkan, sejauh ini pembangunan sekolah di Banda Aceh juga telah mengakomodir anak-anak inklusi, seperti tangga khusus dan juga dengan MCK nya (mandi,cuci,kakus).

"Semua sekolah sudah dibangun untuk mengakomodir difabel. Apalagi Banda Aceh  sudah masuk sebagai kota ramah anak," demikian Sulaiman.
Pewarta : Rahmat Fajri
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2021