Jaksa Agung Guatemala pecat jaksa anti korupsi terkemuka

Jaksa Agung Guatemala pecat jaksa anti korupsi terkemuka

Arsip - Seorang pria berjalan melewati gedung kongres yang dibakar pengunjuk rasa dalam aksi protes menuntut mundurnya Presiden Alejandro Giammattei, di Kota Guatemala, Guatemala, November 2020. (ANTARA/Reuters)

Guatemala City (ANTARA) - Jaksa Agung Guatemala pada Jumat (23/7) mencopot jaksa gratifikasi negara itu yang dikenal secara internasional dari jabatannya sebagai kepala unit anti korupsi.

Kantor Penuntut Khusus Melawan Impunitas (FECI), yang dipimpin oleh Juan Francisco Sandoval, telah menghadapi tantangan hukum yang berusaha menyatakan badan tersebut tidak konstitusional.

Unit tersebut awalnya dibentuk untuk menangani penyelidikan yang dipelopori oleh Komisi Internasional Melawan Impunitas di Guatemala (CICIG), yang digulingkan dari negara itu pada 2019. CICIG mendapat dukungan PBB.

"Mengingat kurangnya kepercayaan dalam relasi itu, hari ini tugasnya dihentikan," kata Jaksa Agung Maria Porras dalam sebuah pernyataan, menuduh Sandoval sering melakukan pelecehan dan merusak pekerjaannya. Dia tidak memberikan rincian.

Reuters tidak dapat segera menghubungi Sandoval untuk dimintai komentarnya.

Baca juga: Kasus COVID-19 melonjak, Guatemala perketat pembatasan

Sandoval telah diakui secara internasional untuk pekerjaan anti korupsinya sebagai kepala unit yang menyelidiki dan menangani kasus-kasus terhadap mantan pejabat, mantan presiden dan pemimpin bisnis di Guatemala.

Namun, Presiden Alejandro Giammattei mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Reuters pada Juni bahwa Sandoval dan seorang hakim terkemuka telah membiarkan keyakinan politik mewarnai pekerjaan mereka.

Sandoval mengatakan kepada Reuters sebagai tanggapan atas komentar Giammattei bahwa hakim dan jaksa memiliki keyakinan politik tetapi pekerjaan mereka mencerminkan penghormatan terhadap hukum, bukan ideologi.

Amerika Serikat (AS) adalah pendukung vokal Sandoval. Departemen Luar Negeri AS menyatakannya sebagai "kampiun anti korupsi" dalam penghargaan Februari.

AS telah berkomitmen untuk membantu negara-negara Amerika Tengah memerangi impunitas bagi pelanggar hukum tingkat tinggi.

Dalam beberapa bulan terakhir, Washington telah memasukkan dua hakim senior di Guatemala dalam daftar hitam atas kecurigaan korupsi dan mengkritik penolakan anggota parlemen untuk bersumpah pada hakim yang memerangi korupsi.

Sumber: Reuters

Baca juga: Guatemala minta Rusia kembalikan uang pembayaran Sputnik V
Baca juga: AS akan ungkap langkah atasi perdagangan manusia di Guatemala
Pewarta : Mulyo Sunyoto
Editor: Anton Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021