23 persen guru di Indonesia sudah divaksin COVID-19

23 persen guru di Indonesia sudah divaksin COVID-19

Mendikbudristek Nadiem Anwar Makarim (kiri) dalam konferensi pers pelaksanaan vaksinasi dosis kedua terhadap budayawan, sastrawan, pelaku seni pertunjukan, pelaku perfilman, musisi, dan unsur lainnya di Jakarta, Kamis (20/5/2021). ANTARA/Zubi Mahrofi/aa.

Jakarta (ANTARA) - Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Mendikbudristek) Nadiem Anwar Makarim menyebutkan  bahwa sudah  23 persen dari 4,5 juta guru di Indonesia sudah divaksin COVID-19.

"Informasi terakhir dari angka 4,5 juta guru yang menjadi sasaran, sekitar bulan Juli diharapkan sudah divaksinasi," ujar Mendikbudristek usai meninjau pelaksanaan vaksinasi dosis kedua terhadap budayawan, sastrawan, pelaku seni pertunjukan, pelaku perfilman, musisi, dan unsur lainnya di Jakarta, Kamis.

Ia mengatakan pihaknya terus berupaya untuk mencapai target itu agar dunia pendidikan dapat memberikan opsi pembelajaran tatap muka (PTM) saat memulai tahun ajaran baru.

"Kita harus terus mengejar secepat mungkin karena sudah akan mulai tahun ajaran baru," ucapnya.

Ia mengakui pencapaian target guru dan tenaga pendidik yang divaksin masih rendah, salah satunya dikarenakan suplai vaksin yang masih terbatas.

Baca juga: Kemendikbud sebut sekitar 746.896 guru divaksinasi
Baca juga: Banyak guru tolak divaksin, FSGI minta sosialisasi lebih masif


"Banyak juga terhambat karena suplai vaksin yang ada, karena mungkin ada negara-negara yang tidak mau ekspor, itu juga menjadi kendala bagi vaksinasi guru," katanya.

Saat ini, ia menyampaikan, terdapat lebih dari 20 persen sekolah sudah melakukan pembelajaran tatap muka secara periodik.

"Ini bukan hal yang baru, dari bulan Januari pun sudah ada yang melaksanakan itu," ujarnya.

Sebelumnya, Juru Bicara Vaksinasi COVID-19 Kementerian Kesehatan (Kemenkes) dr Siti Nadia Tarmizi mengatakan vaksinasi bagi pendidik dan tenaga kependidikan (PTK) bertujuan dalam melindungi para siswa saat menjalankan pembelajaran tatap muka.

"Vaksinasi belum diberikan pada anak yang usianya di bawah 18 tahun sehingga untuk melindungi anak-anak kita maka guru dan tenaga kependidikan perlu mendapatkan vaksin," katanya.

Nadia berharap dengan adanya vaksinasi tersebut memberikan asa baru bagi siswa untuk melakukan pembelajaran tatap muka.

"Hampir setahun pembelajaran daring, dari aspek psikologis juga sangat mempengaruhi siswa karena tidak ada interaksi di sekolah," kata Siti Nadia Tarmizi.
Baca juga: Banjarmasin utamakan guru SD dan SMP untuk divaksinasi
Baca juga: Guru di Bogor dapat prioritas vaksin demi percepat sekolah tatap muka

Pewarta : Zubi Mahrofi
Editor: Muhammad Yusuf
COPYRIGHT © ANTARA 2021