Antisipasi kerumunan peziarah, Pemkot Jakpus tutup TPU mulai besok

Antisipasi kerumunan peziarah, Pemkot Jakpus tutup TPU mulai besok

Dokumentasi - Warga melakukan ziarah kubur di Tempat Pemakaman Umum (TPU) Karet Bivak, Jakarta, Senin (25/5/2020). Tradisi ziarah kubur pada Hari Raya Idul Fitri masih dilakukan warga meskipun sudah ada imbauan untuk tidak berkerumun sesuai aturan PSBB yang masih diberlakukan di Provinsi DKI Jakarta. ANTARA FOTO/Galih Pradipta/wsj.

Jakarta (ANTARA) - Pemerintah Kota Jakarta Pusat menutup sementara Tempat Pemakaman Umum (TPU) selama lima hari masa libur Hari Raya Idul Fitri 1442 Hijriah mulai Rabu (12/5) hingga Minggu (16/5).

Wali Kota Jakarta Pusat Dhany Sukma mengatakan penutupan sementara TPU ini merupakan bentuk antisipasi untuk mencegah terjadinya kerumunan peziarah yang datang saat Hari Raya Idul Fitri, yang berpotensi meningkatkan jumlah kasus positif COVID-19.

"Sesuai dengan kebijakan yang dituangkan melalui Dinas Pertamanan dan Hutan Kota, maka TPU akan ditutup untuk peziarah, kecuali untuk pemakaman karena itu wajib," kata Dhany saat ditemui di Kantor Wali Kota Jakarta Pusat, Senin.

Adapun penutupan sementara TPU di wilayah Jakarta Pusat, yakni di TPU Karet Bivak, Karet Tengsin dan TPU Kawi-Kawi.

Untuk melakukan pengamanan dan pengawasan terhadap masyarakat yang tetap datang berziarah ke TPU, Pemkot Jakarta Pusat akan mendirikan posko.

Baca juga: TPU di Jaksel batasi peziarah jelang Ramadhan
Baca juga: Lebaran kedua, makam di Jakarta masih dikunjungi peziarah


Selain dapat menghalau masyarakat yang hendak berziarah, posko pengamanan juga didirikan untuk melakukan pengawasan agar tidak ada pedagang kaki lima (PKL) yang berjualan di atas trotoar, serta para Pemerlu Pelayanan Kesejahteraan Sosial (PPKS).

"Jadi hari H steril tidak ada pedagang. Petugas P3S dorong ke pemakaman kalau ada yang minta-minta, dijangkau," kata Dhany.

Sementara itu, Kepala Seksi Jalur Hijau dan Pemakaman Budi Hidayat mengatakan, penutupan sementara TPU ini sebagai bentuk evaluasi atas sempat membludaknya peziarah yang datang ke TPU menjelang Ramadhan beberapa hari lalu.

"Ini hasil evaluasi Ramadhan 2 April sampai 11 April itu pengunjung berkali lipat karena tahun lalu tidak ada 'munggahan'. Takut membludak, sehingga diputuskan kita tutup," kata Budi.
Pewarta : Mentari Dwi Gayati
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2021