Setahun COVID-19, Libur panjang berimplikasi pada peningkatan kematian

Setahun COVID-19, Libur panjang berimplikasi pada peningkatan kematian

Tangkapan layar saat Koordinator Tim Pakar dan Juru Bicara Pemerintah Untuk Penanganan COVID-19 Wiku Adisasmito menyampaikan keterangan kepada wartawan dalam agenda bertajuk "Perkembangan Penanganan Covid-19 dan Tanya Jawab Media yang ditayangkan secara daring dari Media Center Graha Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Jakarta, Selasa (2/3/2021). ANTARA/Andi Firdaus.

Jakarta (ANTARA) - Kebijakan pemerintah memberlakukan libur panjang pada kurun 2020 berimplikasi pada peningkatan angka kematian, kata Koordinator Tim Pakar dan Juru Bicara Pemerintah Untuk Penanganan COVID-19 Wiku Adisasmito.

"Ada implikasi kematian pada setiap agenda libur panjang pada setahun ke belakang," katanya saat menyampaikan keterangan kepada wartawan dalam acara bertajuk "Perkembangan Penanganan Covid-19 dan Tanya Jawab Media yang ditayangkan secara daring dari Media Center Graha Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Jakarta, Selasa sore.

Wiku mengatakan penambahan angka kematian penduduk di sejumlah daerah akibat COVID-19 di luar agenda libur panjang berkisar 50 hingga 900 orang.

Namun pada bulan yang berlaku libur panjang, kata Wiku, angka kematian meningkat tajam hingga berkisar 1.000-2.000 orang.

Baca juga: Tim Pakar Satgas: Libur panjang picu penularan COVID-19

Baca juga: Pemerintah sudah antisipasi kenaikan kasus COVID-19 pascalibur panjang

Dilansir dari laporan Tim Satgas COVID-19, agenda libur panjang juga berimplikasi pada penambahan kasus penularan COVID-19.

Misalnya yang terjadi pada kurun Agustus-Oktober 2020 mengalami peningkatan sebanyak 42,3 persen. Selanjutnya di November-Desember 2020 dan Januari 2021 bertambah sekitar 190.191 kasus positif COVID-19.

Atas laporan tersebut, Wiku berkesimpulan bahwa keputusan kolektif libur panjang saat pandemi tidak bijak. Alasannya, keputusan tersebut telah berdampak pada kematian akibat COVID-19.

"Dalam sebulan kita kehilangan 1.000 nyawa karena memilih berlibur. Saat awal tahun, hendaknya pemerintah dan masyarakat belajar untuk membuat keputusan bijaksana," katanya.

Baca juga: Satgas: Kasus COVID-19 bertambah hingga 9.321 imbas libur panjang

Baca juga: Satgas ingatkan publik lakukan testing COVID-19 usai libur panjang
Pewarta : Andi Firdaus
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021