Basarnas cari empat korban kecelakaan perahu di Cilacap

Basarnas cari empat korban kecelakaan perahu di Cilacap

Tim SAR gabungan saat mencari korban tenggelam akibat kecelakaan perahu di Desa Panikel, Kecamatan Kampung Laut, Kabupaten Cilacap, Kamis (4/2/2021). ANTARA/HO-Kasi Trantibum Kampung Laut

Purwokerto (ANTARA) - Sebanyak empat orang dilaporkan menjadi korban kecelakaan perahu di sekitar Jembatan Cibereum, Desa Panikel, Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah, kata Kepala Kantor Pencarian dan Pertolongan (KPP/Basarnas) Cilacap I Nyoman Sidakarya.

"Berdasarkan informasi yang kami terima, peristiwa tersebut terjadi sekitar pukul 13.00 WIB saat perahu yang membawa empat orang penumpang itu tersangkut, kemudian oleng, dan akhirnya tenggelam," katanya dalam keterangan tertulis yang diterima ANTARA di Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Kamis sore.

Menurut dia, perahu tersebut diketahui membawa empat penumpang dari Jembatan Kali Jaga, Karangbawang, Desa Kawunganten, Kecamatan Kawunganten, dengan tujuan Desa Panikel, Kecamatan Kampung Laut.

Baca juga: Basarnas: Seorang nelayan hilang akibat tenggelam di Kebumen

Baca juga: Tim SAR gabungan temukan dua korban perahu terbalik di Mamberamo Raya

Baca juga: Korban kecelakaan perahu di Sumba Barat belum ditemukan


Ia mengatakan pihaknya setelah menerima informasi tersebut segera menerjunkan satu regu Basarnas Cilacap menuju lokasi kejadian di Desa Panikel untuk mencari dan menolong korban yang tenggelam.

"Keempat penumpang perahu tersebut diketahui bernama Kaswin alias Amir, Iwang, Asep, dan Carmi," katanya.

Saat dihubungi dari Purwokerto, Kepala Desa Panikel Sumaryo mengatakan upaya pencarian terhadap korban tenggelam masih dilakukan oleh tim SAR gabungan dan sukarelawan lainnya.

"Keempat penumpang perahu tersebut bukan warga Desa Panikel," katanya.

Ia mengakui saat sekarang kondisi air di sekitar lokasi kejadian sedang tinggi dan arusnya deras.

Sementara itu, Kepala Seksi Keamanan dan Ketertiban Umum Kecamatan Kampung Laut Haryanto mengatakan sesaat setelah kejadian, dua penumpang perahu yang diketahui bernama Kaswin dan Iwang berhasil menyelamatkan diri, sedangkan dua penumpang lainnya tenggelam.

Menurut dia, dua korban tenggelam terdiri atas Asep (17), warga Banjarsari, Kabupaten Ciamis, Jawa Barat, dan Carmi (90), warga Kabupaten Brebes, Jawa Tengah.

"Mereka merupakan pendatang yang bercocok tanam di sekitar Panikel," katanya.

Ia mengatakan setelah dilakukan pencarian, salah seorang korban tenggelam yang diketahui bernama Carmi berhasil ditemukan dalam kondisi meninggal dunia pada pukul 16.30 WIB.

Menurut dia, korban atas nama Carmi ditemukan oleh Tugino, warga Dusun Bugel, Desa Panikel, dalam posisi tersangkut pada sampah di bawah jembatan bambu.

"Saat ini, tim SAR gabungan masih melakukan pencarian terhadap korban atas nama Asep," katanya.  

Baca juga: Nelayan korban kecelakaan laut di Rote ditemukan meninggal

Baca juga: Basarnas: Empat anak tenggelam di Sungai Tajum Banyumas
Pewarta : Sumarwoto
Editor: Nurul Hayat
COPYRIGHT © ANTARA 2021