Kejari Poso selidiki aliran dana COVID-19 senilai Rp26 miliar

Kejari Poso selidiki aliran dana COVID-19 senilai Rp26 miliar

Seorang pengendara sepeda motor melintas di depan Kantor Kejaksaan Negeri Poso, Kamis (24/9/2020). Kejaksaan setempat sedang menyelidiki aliran dana COVID-19 sebesar Rp26 miliar yang digelontorkan pemerintah kabupaten setempat. (ANTARA/Fery Timparosa)

Palu (ANTARA) - Kejaksaan Negeri Kabupaten Poso, Sulawesi Tengah, menyelidiki aliran dana COVID-19 yang disalurkan pemerintah daerah setempat sebesar Rp26 miliar.

"Kita masih upaya klarifikasi pengumpulan data dan keterangan, nanti kita lihat perkembangannya," kata Kasi Intel Kejari Poso, Eko Nugroho, di Poso, Kamis.

Kata Eko, pemeriksaan dana COVID-19 itu berdasarkan laporan warga dan adanya surat perintah Kajari Poso, meskipun Kejari merupakan pendamping Pemda Poso.

Baca juga: Seluruh pasien terkonfirmasi positif COVID-19 di Poso telah sembuh

Baca juga: Penerima bantuan PKH di Poso bertambah karena pandemi COVID-19


"Namun jika ada laporan warga, pihak Adyaksa akan memproses laporan itu. Dari hasil laporan oknum warga itu, pihak Kejari bersama seluruh Kepala OPD, telah melakukan klarifikasi di ruangan Kantor Bupati Poso," katanya.

Dalam proses klarifikasi itu, dilakukan presentasi sehingga menimbulkan kejelasan penyaluran dana COVID-19.

Dari presentasi itu kata Eko, akan dilihat apakah sesuai fakta di lapangan atau tidak.

"Saksi yang telah diundang masih sebatas untuk pengambilan keterangan. Sampai saat ini, belum ada temuan yang kami dapatkan," aku Eko.

Dia menjelaskan, dana COVID-19 Kabupaten Poso itu senilai Rp26 miliar merupakan gabungan dari Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) dan Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) Kabupaten Poso.

Dari jumlah dana itu kata Eko, baru terserap sekitar 30 persen.*

Baca juga: Tanpa surat sehat, warga dari zona merah COVID-19 dilarang ke Sulteng
Pewarta : Adha Nadjemudin/Fery Timparosa
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020