F1 luncurkan insiatif perangi COVID-19, rasisme, dan inekualitas

F1 luncurkan insiatif perangi COVID-19, rasisme, dan inekualitas

Para pebalap F1 berfoto bersama jelang sesi tes pramusim di Sirkuit Barcelona-Catalunya (19/2/2020) Reuters/Albert Gea

Jakarta (ANTARA) - Formula 1, di restart musimnya yang tertunda nanti, akan meluncurkan inisiatif bertajuk #WeRaceAsOne, yang bertujuan untuk memerangi masalah terbesar di dunia olahraga dan masyarakat global saat ini yaitu COVID-19 serta rasisme dan inekualitas.

Seri pembuka di Austria pada 5 Juli nanti akan digunakan oleh seluruh personel, mitra, tim dan pebalap F1 untuk menyampaikan rasa terima kasih mereka kepada setiap individu yang telah menunjukkan kekuatan dan ketabahannya melawan pandemi global.

"Setiap orang mulai dari para pekerja kunci hingga keluarga dan individu yang telah bertahan selama lockdown untuk memerangi virus ini pantas mendapat rasa terima kasih dan syukur kami," demikian laman resmi F1, Senin.

Baca juga: Renault adopsi teknologi F1 lindungi petugas medis dari COVID-19
Baca juga: MotoGP dan Formula 1 restart, berikut komparasi jadwalnya


Selain itu, F1 ingin menunjukkan jika mereka bersatu dalam melawan rasisme dan ketidaksetaraan global dan ingin berbuat lebih untuk mempromosikan ekualitas serta keberagaman di komunitas F1 itu sendiri.

Untuk merepresentasikan pesan tersebut, maka setiap mobil F1 di seri pembuka nanti akan dihiasi gambar pelangi dan tagar #WeRaceAsOne.
 

"Ini tak akan menjadi tema satu pekan atau satu tahun yang menghilang saat isu tersebut sirna dari masyarakat global, ini akan mendukung strategi F1 untuk membuat perubahan nyata di olahraga kami dan masyarakat."

Pandemi virus corona telah menjangkiti sembilan juta orang dan menewaskan sedikitnya 470.000 orang di seluruh dunia, menjadi pukulan berat bagi seluruh sektor termasuk olahraga.

Sedangkan, isu rasisme belakangan mencuat setelah jutaan orang di berbagai belahan dunia menggelar aksi protes imbas kasus kematian warga kulit hitam Amerika Serikat George Floyd yang melibatkan kebrutalan polisi di Minnesota.

Sejumlah tim dan pebalap F1 pun telah menyuarakan dukungannya, mengutuk tindakan rasisme dan inekualitas. Salah satu yang paling vokal adalah Lewis Hamilton, satu-satunya pebalap kulit hitam di F1.

Baca juga: Lewis Hamilton ikut aksi damai "Black Lives Matter" di London
Baca juga: Formula 1 tiadakan perayaan podium karena pandemi


"Balapan pertama kami di Austria pada start bulan Juli nanti adalah momen besar bagi olahraga kami dan setelah empat bulan tanpa balapan. Sementara itu menjadi momen penting bagi komunitas F1, hal itu juga adalah waktunya menyikapi masalah-masalah yang lebih besar dari setiap olahraga atau pun negara," kata CEO F1 Chase Carey.

"Itulah kenapa di balapan pertama kami di Austria F1 akan berdiri bersama dengan lantang dan jelas menyatakan jika rasisme harus berakhir.

"Kami akan menunjukkan dukungan penuh kami dalam memerangi inekualitas selama akhir pekan dan mempercepat upaya kami untuk membuat F1 lebih beragam dan inklusif.

"Sebagai olahraga global kami harus merepresentasikan keberagaman dan masalah sosial kepada fan kami, namun kami juga harus mendengarkan lebih banyak dan memahami apa yang harus dilakukan dan meneruskan hasilnya.

November tahun lalu, F1 juga telah meluncurkan kampanye untuk menjadi ajang balap dengan jejak karbon nol pada 2030.

Baca juga: Lando Norris di-unfollow fans gara-gara dukung protes Floyd
Baca juga: Kritikan Hamilton kepada Formula 1 soal kematian George Flyod

 
Pewarta : Aditya Eko Sigit Wicaksono
Editor: Teguh Handoko
COPYRIGHT © ANTARA 2020