KPK geledah kediaman adik istri Nurhadi di Surabaya

KPK geledah kediaman adik istri Nurhadi di Surabaya

Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri di gedung KPK, Jakarta, Rabu (26/2/2020). (Antara/Benardy Ferdiansyah)

Jakarta (ANTARA) - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Rabu malam, menggeledah kediaman adik dari istri mantan Sekretaris Mahkamah Agung (MA) Nurhadi (NHD) di Surabaya, Jawa Timur.

Penggeledahan itu dilakukan dalam rangka mencari tiga tersangka kasus suap dan gratifikasi terkait perkara di MA pada 2011-2016 yang telah masuk dalam Daftar Pencarian Orang (DPO), yakni Nurhadi, Rezky Herbiyono (RHE), swasta atau menantunya, dan Direktur PT Multicon Indrajaya Terminal Hiendra Soenjoto (HS).

"Malam ini masih melakukan penggeledahan di tempat lain, bergerak ke Surabaya. Di rumah adik dari istrinya," ucap Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri di gedung KPK, Jakarta, Rabu.

Baca juga: Ketua KPK: satgas terus bekerja keras cari Nurhadi

Sebelumnya, penyidik KPK hari ini juga telah menggeledah kediaman ibu mertua Nurhadi di Tulungagung, Jawa Timur.

"Tadi di rumah mertuanya di Tulungagung, Memang informasi terakhir di Tulungagung tidak mendapatkan para DPO," kata Ali.

Baca juga: KPK sambangi kediaman mertua Nurhadi di Tulungagung

Namun, kata dia, dari hasil geledah di kediaman mertua Nurhadi tersebut, KPK mengamankan sejumlah dokumen dan bukti elektronik.

KPK juga sebelumnya pada Selasa (25/2) telah menggeledah kantor advokat Rakhmat Santoso and Partner di Surabaya, Selasa (25/2).

Baca juga: KPK tak temukan dokumen di rumah mertua Nurhadi di Tulungagung

Diketahui, Rakhmat Santoso and Partner adalah kantor advokat milik adik dari istri Nurhadi, Tin Zuraida.

KPK pada 16 Desember 2019 menetapkan ketiganya sebagai tersangka.

Baca juga: KPK geledah kantor advokat di Surabaya terkait kasus Nurhadi

Dalam perkara ini, Nurhadi dan Rezky ditetapkan sebagai tersangka penerima suap dan gratifikasi senilai Rp46 miliar terkait pengurusan sejumlah perkara di MA sedangkan Hiendra ditetapkan sebagai tersangka pemberi suap.
Pewarta : Benardy Ferdiansyah
Editor: Bambang Sutopo Hadi
COPYRIGHT © ANTARA 2020