Serangan ISIS di ladang minyak Irak tewaskan anggota keamanan

Serangan ISIS di ladang minyak Irak tewaskan anggota keamanan

Ilustrasi: Ladang minyak terlihat di wilayah Dibis, pinggiran Kirkuk, Irak, Selasa (17/10/2017). (REUTERS/Alaa Al-Marjani)

Baghdad (ANTARA) - Dua anggota pasukan keamanan Irak tewas dan tiga lainnya terluka saat kelompok ISIS menyerang pos pemeriksaan di area ladang minyak Allas, Provinsi Salahuddin utara pada Senin, menurut pernyataan militer.

Ladang minyak Allas, yang berada di 35 km selatan Hawija, merupakan salah satu sumber utama pendapatan ISIS, yang pada 2014 mendeklarasikan kekhalifahan di wilayah Irak dan Suriah.

Irak mendeklarasikan kemenangan atas para gerilyawan Suni pada 2017 setelah mengusir mereka dari semua wilayah yang dikuasai di negara tersebut. Sejak itu, kelompok tersebut kembali ke taktik perlawanan kilat dengan tujuan untuk mengacaukan pemerintahan di Baghdad.

"Elemen kelompok teroris Daesh menyerang dua pos pemeriksaan di ladang minyak Allas, di Provinsi Salahuddin dan sebuah bom rakitan meledakkan satu kendaraan milik pasukan keamanan yang ditempatkan di lokasi itu hingga menewaskan dua anggota pasukan," bunyi pernyataan tersebut dengan menyebut ISIS sebagai Daesh. 

Kelompok itu juga menembaki pasukan keamanan yang berupaya mengevakuasi jasad korban, melukai tiga anggota lainnya.

Pasukan gabungan yang terdiri dari pasukan reguler dan sebagian besar kelompok paramiliter Syiah dukungan Iran, yang dikenal sebagai  Pasukan Mobilisasi Populer, sedang mengejar pelaku penyerangan, bunyi pernyataan tersebut.

Sumber: Reuters

Baca juga: Serangan ISIS tewaskan sejumlah pasukan keamanan Irak

Baca juga: Pengadilan Irak hukum mati empat orang karena ikut ISIS

Baca juga: Prancis upayakan empat warganya tak dihukum mati di Irak

 

Kilang Minyak Bontang Diproyeksikan Selesai 2023

Pewarta : Asri Mayang Sari
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2019