Mahasiswa Aceh Barat desak pelaku persekusi mahasiswa Papua ditangkap

Mahasiswa Aceh Barat desak pelaku persekusi mahasiswa Papua ditangkap

Sejumlah mahasiswa yang tergabung dalam Aliansi Solidaritas Mahasiswa (ASM) melancarkan unjuk rasa di depan Gedung Dewan Perwakilan Rakyat Kabupaten (DPRK) Aceh Barat di Meulaboh, Selasa (27/8/2019) siang. (ANTARA/Teuku Dedi Iskandar)

Meulaboh (ANTARA) - Sejumlah mahasiswa dari Universitas Teuku Umar (UTU) Meulaboh, Kabupaten Aceh Barat, yang tergabung dalam Aliansi Solidaritas Mahasiswa menggelar unjuk rasa
untuk mendesak pelaku persekusi terhadap mahasiswa asal Papua ditangkap.

Aksi dilakukan di depan Gedung Dewan Perwakilan Rakyat Kabupaten (DPRK) setempat di Meulaboh, Selasa siang.

Dalam aksinya, mahasiswa mendesak pemerintah dan aparat penegak hukum agar segera menangkap dan mengadili pelaku persekusi dan rasisme yang dialami oleh sejumlah mahasiswa Papua di Surabaya, Provinsi Jawa Timur, pada 17 Agustus 2019.

"Aksi yang kita lakukan ini adalah bentuk solidaritas kepada mahasiswa Papua," kata Koordinator Aksi Demo, Ilmiadin.

Baca juga: Panglima TNI dialog dengan masyarakat Papua di Biak
Baca juga: Pakar ingatkan akses internet juga bisa untuk jaga perdamaian di Papua
Baca juga: Budaya Papua tampil di Museumuferfest Frankfurt


 Untuk itu, kata Ilmiadin, dalam aksinya terdapat sejumlah poin tuntutan kepada pemerintah. Pertama, pemerintah harus memberikan hak dan kebebasan untuk rakyat Papua dalam mengelola sumber alamnya.

Kedua, mahasiswa juga mendesak agar dugaan pelanggaran hak asasi manusia (HAM) yang terjadi di Papua agar diusut secara tuntas.

Ketiga, meminta penghentian segala bentuk tindakan represif yang dilakukan di Papua.
Sejumlah mahasiswa yang tergabung dalam Aliansi Solidaritas Mahasiswa (ASM) melancarkan aksi unjukrasa di depan Gedung Dewan Perwakilan Rakyat Kabupaten (DPRK) Aceh Barat di Meulaboh, Selasa (27/8/2019) siang. (ANTARA/Teuku Dedi Iskandar)

Keempat, mendesak agar pelaku rasis terhadap mahasiswa Papua yang terjadi di Surabaya ditangkap dan diadili.

Kelima membuka akses internet yang diblokir pemerintah di Papua.

Keenam, para mahasiswa di Aceh Barat juga meminta pemerintah memberikan jaminan keamanan dan perlindungan bagi mahasiswa dan rakyat Papua sebagai warga negara.

"Apabila tuntutan kami tidak dipenuhi, maka kami akan melakukan aksi serupa dengan jumlah massa yang lebih besar lagi," kata Ilmiadin.

Aksi ini berjalan lancar dengan pengawalan dari Polres Aceh Barat.
Pewarta : Teuku Dedi Iskandar
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2019