Presiden: Iran buka kembali situs budaya dan keagamaan

Presiden: Iran buka kembali situs budaya dan keagamaan

Patung memakai masker sebagai bentuk kampanye lawan COVID-19 di Azadi square, Teheran, Iran, 26 Maret 2020. ANTARA FOTO/WANA (West Asia News Agency)/Ali Khara via REUTERS/pras.

Dubai (ANTARA) - Iran pada Sabtu bergerak untuk membuka kegiatan ekonomi, situs budaya dan keagamaan saat negara itu mulai melonggarkan pembatasan yang diberlakukan untuk mengendalikan pandemi virus corona.

Museum dan situs bersejarah akan dibuka kembali pada Minggu bertepatan dengan perayaan Idul Fitri yang mengakhiri bulan suci puasa Ramadhan, kata Presiden Hassan Rouhani di televisi pemerintah.

Situs-situs suci - beberapa di antaranya menjadi titik fokus epidemi virus corona di Iran - akan dibuka kembali pada Senin.

Rouhani mengatakan minggu lalu bahwa situs-situs itu akan dibuka selama tiga jam di pagi hari dan tiga jam di sore hari. Beberapa area situs keagamaan seperti koridor sempit akan tetap tertutup.

Semua pekerja di negara itu akan kembali bekerja pada Sabtu depan.

Baca juga: Iran berencana buka kembali masjid di area bebas corona
Baca juga: Iran tidak akan pernah minta bantuan AS untuk atasi corona


"Kita dapat mengatakan bahwa kita telah melewati tiga tahap terkait virus corona," kata Rouhani.

Fase keempat adalah pengendalian di 10 dari 31 Provinsi di Iran, di mana situasinya lebih baik dan pemantauan akan semakin intensif sementara pasien yang terinfeksi akan dipisahkan dari sisa populasi.

Presiden mengatakan pekan lalu bahwa restoran akan dibuka kembali setelah Ramadhan dan kegiatan olahraga akan dilanjutkan tanpa penonton. Universitas, yang bukan sekolah kedokteran, akan dibuka kembali pada 6 Juni.

Rouhani mengatakan pada Sabtu bahwa 88 persen dari kematian akibat COVID-19 di Iran adalah pasien dengan riwayat kesehatan.

Menurut data kementerian kesehatan, lebih dari 7.000 orang meninggal akibat pandemi virus corona di Iran dan lebih dari 130.000 orang telah terinfeksi.

Sumber: Reuters

Baca juga: Iran berencana buka kembali masjid, sekolah di daerah risiko rendah
Baca juga: Bayi prematur di Iran berhasil sembuh dari corona
Pewarta : Gusti Nur Cahya Aryani
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020